Mulai dari Bad Brains hingga Turnstile, berikut 20 band yang membentuk evolusi hardcore

0

Hardcore, ketika pertama kali muncul untuk menyaingi punk rock saat tahun 70-an berganti dengan tahun 80-an, dimaksudkan sebagai korektif. Kehadirannya menjadi gelombang baru yang bagus, karena band-band pendahulu masih terus bertahan dari tingkat gesekan genre punk. Perintis seperti The Clash dan The Damned belajar memainkan instrumen mereka dan menulis materi yang lebih canggih, yang secara tidak sengaja membuat mereka malah jadi lebih komersial. Punk awalnya diharapkan harus menjadi liar dan tak beraturan lagi. Jadi, mari kembalikan punk menjadi lebih keras/lebih cepat/lebih membara.

Satu yang menjadi masalah: Setelah dua tahun, HC menjadi menyesakkan dan terikat aturan selayaknnya punk. Band-band tertentu seperti Black Flag yang masa bodo dengan banyaknya aturan yang ada sekitar tahun 1982 atau 1983. Malah ada kecenderungan alami untuk bergeser ke heavy metal.

Untuk band yang tidak imajinatif tetap mengikuti pada buku aturan. Sisanya bergabung dengan metal, yang tujuannya tidak terlalu jauh. Tapi seperti metal atau punk, hardcore tidak pernah mati. Mereka terus berkeliaran, mengalami kebangkitan secara berkala. Dan hal yang aneh beneran kejadian, para visioner terus berdatangan. Sekarang hardcore bahkan lebih progresif dan revolusioner dari punk itu sendiri. Tidak ada konservatisme yang dapat ditemukan di dalam lingkupnya.

Silakan dengarkan daftar putar Spotify yang kami buat khusus evolusi hardcore:

The Exploited – “Dead Cities”

Dengan 150 MPH polka-beat thrash rock, mohawks dan bertabur jaket kulit, Scottish punk ini melambangkan hardcore versi Inggris, yang kemudian dijuluki UK82 setelah salah satu lagu mereka rilis, “Dead Cities,” menunjukkan riff gitar grind dan dystopian lirik. Bahkan lagu tersebut memuncak di No. 31, tangga lagu Inggris pada Oktober 1981. Hal tersebut membuat mereka tampil mengesankan di acara televisi mingguan terkemuka di BBC Top Of The Pops. Ditempatkan setelah artis pop Inggris yang terhormat Godley And Creme, memperlihatkan gaya sang vokalis lama Wattie Buchan dan mohawk oranyenya yang menjulang mengoceh tentang pembusukan kota di tengah ledakan bom asap.

Bad Brains – “Banned In D.C.”

Single debut Bad Brains, “Pay To Cum” muncul tahun 1980 di Washington, D.C. Lagu tersebut menjadi salah satu pertanda awal kedatangan hardcore. Padat dan cepat, terbukti bahwa musikalitas mereka yang terasa superior diperlukan untuk menavigasi ritme musik yang begitu membara. Tapi “Banned In D.C.” dari debut kaset mereka tahun 1982, yang membentuk tradisi hardcore lain: breakdown, di mana para instrumentalis turun ke midtempo dan melakukan bagian hard-rock yang menghentak. Di tangan master seperti Bad Brains, ini menjadi perangkat musik yang sangat efektif.

GBH  “City Baby Attacked By Rats”

Dari Birmingham, Inggris, kota industri yang sama yang melahirkan Judas Priest, GBH adalah jembatan kunci dari hardcore ke speed metal. Dipandu oleh penyanyi bergaya rambut spike Colin Abrahall, kecepatan mereka dan aksi gitaris Jock Blyth memengaruhi keseluruhan virtual metal bawah tanah tahun 80-an, terutama Big Four thrash metal: Slayer, Metallica, Anthrax, dan Megadeth. Sangat menggoda untuk mengatakan jika lagu populer GBH seperti “City Baby Attacked By Rats” benar-benar bisa masih membangkitkan semangat sampai hari ini.

Dead Kennedys  “Nazi Punks Fuck Off”

Punk rock dari San Fransisco ini memiliki hati nurani politik yang besar, bermain dengan tempo yang cukup khas seperti rekan-rekan 70-an mereka di single awal “California Über Alles” dan album debut mereka, Fresh Fruit For Rotting Vegetables. Saat mereka melintasi AS pada tahun 1980 untuk mempromosikan LP mereka, mereka menyaksikan bagaimana musisi lokal menjadi lebih keras, lebih cepat dan lebih agresif, terutama di LA dan D.C. Oleh karena itu, EP In God We Trust, Inc. tahun 1981 melihat DK mencapai puncak kecepatan, Jello Biafra bernyanyi sambil terengah-engah dan terburu-buru ketika melantunkan “Nazi Punks Fuck Off.”

Misfits – “We Bite”

Punk horor New Jersey, Misfits telah meninggalkan noda merah besar pada punk rock Amerika dengan musik 50-an yang merdu dan penulisan lagu yang terinspirasi fitur makhluk tengah malam milik penyanyi Glenn Danzig. Track dari album debut mereka Walk Among Us seperti “All Hell Breaks Loose” menunjukkan upaya punk tahun 80-an untuk memecahkan rekor tesi permainan cepat a la Misfits. Kemudian muncul Earth AD tahun 1983, mereka meronta-ronta dengan impunitas. Trek seperti “Green Hell” dan “We Bite” khususnya memiliki dampak yang kuat pada Metallica, yang meng-cover “Green Hell” sendiri.

Minor Threat  “Minor Threat”

Minor Threat tidak hanya belajar bagaimana melakukan rock dari Bad Brains, tetapi mereka juga mendapatkan otoritas moral dari mereka. Bagaimanapun, mereka berasal dari gaya hidup yang lurus, mengkodifikasikan pantangan dari minuman keras, obat-obatan terlarang dan pergaulan bebas dalam lirik sang pemimpin Ian MacKaye. “Minor Threat”, lagu tema band ini, membalikkan ide dari breakdown, mempersingkat penurunannya menjadi klise hardcore dengan verse midtempo dan chorus yang menyala-nyala. Tapi itu bergulat dengan gagasan masyarakat tentang kedewasaan vs. mempertahankan sudut pandang anak muda dengan cara yang sangat dewasa.

Black Flag  “Police Story”

Black Flag menjadi band hardcore paling terkenal di Amerika dengan tidak bermain bergaya ngebut. Sebaliknya, mereka mendefinisikan ulang ide hardcore dengan berkonsentrasi pada kekuatan, intensitas, dan kemarahan. Pada saat Ketua LAPD Daryl Gates secara rutin mengganggu pertunjukan Black Flag dengan tim SWAT mengayunkan tongkat tanpa alasan, gitaris Greg Ginn mengarahkan pena racunnya ke penindas berseragam dengan sangat jelas: “Pahami bahwa kita sedang berperang yang tidak bisa kita menangkan, mereka membenci kita, kita membenci mereka, kita tidak bisa menang!”, Henry Rollins dengan sempurna mengartikulasikan kemarahan Ginn yang tak berdaya, Black Flag selamanya selalu menjadi soundtrack yang sempurna untuk pembangkangan sipil.

Cro-Mags  “Street Justice”

Black Flag telah lama berubah menjadi aksi molasses-slow sludge-metal pada saat Cro-Mags merekam debut klasik mereka LP The Age Of Quarrel. Cro-Mags menyerap kekuatannya namun tetap pada permainan cepatnya, memperhatikan dengan cermat apa yang sedang dilakukan adegan speed-metal yang baru lahir. Ini menandai bassis Harley Flanagan dan kru penyanyi John Joseph sebagai salah satu band crossover asli. “Street Justice” merupakan arsip keras dan cepat dari kecenderungan adegan untuk mengawasi diri mereka sendiri, melawan kekerasan dari preman terhadap punk.

Agnostic Front  “Victim In Pain”

Berasal dari NYC, Agnostic Front merupakan skinhead asli Amerika, tanpa rasisme kekerasan yang menandai faksi era punk dari subkultur Inggris. Sebaliknya, mereka menyalurkan agresi itu ke thrashcore paling keras dan paling fanatik yang pernah didengar hingga saat ini, menghapus musiknya hingga menjadi beberapa BPM paling keras dan tertinggi di planet ini. Victim in Pain menjadi album debut mereka tahun 1984, berisikan lagu-lagu yang begitu agresif dan cepat, Roger Miret hampir tidak bisa mengeluarkan pesan kontrarianisme dan otonominya.

Napalm Death  “The Wolf I Feed”

Kemunculan Napalm Death dari wilayah West Midlands Inggris pada pertengahan tahun 80-an secara efektif menandai lahirnya grindcore, di mana elemen metal dan hardcore yang paling ekstrim bergabung. Napalm Death, yang berkembang dari anarko-punk, menyadari betapa ketatnya gaya aturan seperti itu. Jadi mereka sedikit melambat, menjadi lebih berat dan lebih hingar sementara anehnya menjadi lebih musikal, membawa mereka lebih dekat ke death metal. “The Wolf I Feed” berasal dari album studio ke-14 mereka, Utilitarian di tahun 2012.

Poison Idea  “Plastic Bomb”

Poison Idea dimulai pada tahun 1980, dibentuk oleh penyanyi Jerry A. dalam nada post-punk. Kemudian hardcore terjadi, dan dengan itu, Germs, Black Flag and Discharge, menjadi pergerakan HC Inggris yang paling berisik dan paling ganas. Seiring berlalunya waktu dan gitaris Tom “Pig Champion” Roberts dan drummer Steve “Thee Slayer Hippie” Hanford datang, musikalitas dan agresi Poison Idea meningkat secara eksponensial. Pada saat “Plastic Bomb” dan LP yang menyertainya Feel The Darkness tiba pada tahun 1990, Poison Idea menjadi aksi hardcore terbesar di tanah Amerika.

Atari Teenage Riot  “Speed”

Sementara para Dewa Muda Swiss memotong dan menempelkan lagu-lagu hardcore ke sampler mereka di akhir tahun 80-an, Atari Teenage Riot dari Berlin memberi nama subgenre tersebut ketika mereka menyebut label indie mereka Digital Hardcore. Di atas mesin drum yang berpacu di speaker seperti kuda jantan yang mengamuk, Alec Empire memotong bagian gitar dari berbagai klasik punk, HC, dan speed-metal. Di atas kerusuhan sampel dan ketukan yang memicu serangan jantung ini, Empire, MC Carl Crack, Hanin Elias, dan kemudian Nic Endo meneriakkan manifesto anti-fasis dan anarkis mereka. “Speed” muncul dari album debut ATR, Delete Yourself, dan muncul di soundtrack The Fast And The Furious: Tokyo Drift.

Rancid – “Don Giovanni”

Setelah sembilan tahun rekaman Clash/ska/reggae-inflected, Rancid memutuskan untuk memangkas album hardcore. Apakah ini reaksi terhadap reggae-heavy Life’t Wait? Mungkin. Tapi rilisan kelima mereka yang berjudul self-titled penuh dengan 22 lagu, yang sebagian besar hampir tidak melebihi satu menit. Itu semua tentang kecepatan, kebisingan dan kemarahan, dengan hampir tidak ada melodi yang ditemukan, dan hanya “Let Me Go” yang mengisyaratkan sisi rasta mereka. Pembuka “Don Giovanni,” merujuk opera Mozart tentang libertine Spanyol, berlangsung 35 detik.

Refused – “New Noise”

Refused merilis album punk pertama yang mengubah segalanya sejak Never Mind The Bollocks Here’s The Sex Pistols. Keseluruhan The Shape Of Punk To Come tahun 1998 mempertanyakan betapa revolusionernya punk rock jika itu klise, mengandalkan ide musik yang sama berulang kali. Jawaban Refused adalah memasukkan ide-ide jazz, drum dan bass, techno dan post-punk ke dalam musik mereka. “New Noise” berfungsi sebagai distilasi paling ringkas dari manifesto ini. Setiap band post-hardcore yang mengikuti, dari At The Drive-In hingga AFI, berhutang sesuatu dari hasil rekaman mereka ini.

The Locust  “Anything Jesus Does, I Can Do Better”

“Saya ingin mengubah cara orang memandang musik, atau mungkin hanya menghancurkannya secara umum,” kata Justin Pearson, pentolan The Locust. Mereka tidak setengah salah, seperti yang disaksikan oleh mahakarya “Anything Jesus Does, I Can Do Better” dari LP kedua mereka yang jenius, Plague Soundscapes tahun 2003.

Soul Glo  “Gold Chain Punk (whogonbeatmyass?)”

Dalam intensitas dan jangkauan gaya yang luas, masalah Soul Glo sangat baru dan eksplosif seperti The Shape Of Punk To Come. Tentu, sebagian karena mengabaikan aturan persembunyian hardcore dan tidak selalu bermain dengan kecepatan sangat tinggi selama 30 detik — 12 lagunya berdurasi hampir 40 menit. Bagian tanduk dan elemen hip-hop juga membantu. Tapi sebagian besar kemarahan dan brutal yang mereka ungkapkan, dipinggirkan dan disamarkan oleh adegan dan masyarakat pada umumnya sebagai black punk yang memicu ledakan yang berkelanjutan dan menyakitkan ini. Penyanyi Pierce Jordan dan rekan satu bandnya telah melihat setiap masalah yang mereka teriakkan sepanjang sejarah mereka meletus melalui protes tahun 2022, namun tidak ditangani secara bermakna. “Gold Chain Punk (whogonbeatmyass?)” memuat konteks terjebak dalam baku tembak politik subkultur dan rasial.

Turnstile – “DON’T PLAY”

Turnstile dengan keras mengubah setiap klise hardcore melodi di telinganya selama 12 tahun, lima EP dan tiga album studio. Yang terbaru, GLOW ON 2021, adalah kelas master dalam memecahkan gaya jaket ketat. Lagu ketiga “DON’T PLAY” mungkin merupakan rocker yang paling lugas, tetapi bahkan itu dimulai dengan intro hardcore empat-bar yang menggelegar sebelum larut menjadi ritme Afro-Cuban, chorus berbintik-bintik piano, dan delapan tengah metal. Mereka yang berani menghapus format dan buku aturan yang akan menciptakan revolusi berikutnya.

Ho99o9  “Bite My Face” (feat. Corey Taylor)

Sejak 2012, duo TheOGM dan Eaddy telah mencampurkan punk, hardcore, hip-hop, industrial, dan metal bersama-sama dengan nama Ho99o9. Salahkan pada tahun-tahun remaja yang dihabiskan dalam perbudakan rap gangsta, kemudian menghadiri pertunjukan punk di ruang bawah tanah yang berkeringat di Brooklyn. Ini menghasilkan hibrida punk/hip-hop istimewa dan rekaman yang sangat indah seperti “Bite My Face,” yang diproduksi oleh Travis Barker, yang melemparkan ide-ide bernilai album kepada anda dalam tiga menit. Ini sangat padat dalam rentang waktu yang singkat sehingga sulit untuk membedakan apa sebenarnya kontribusi Corey Taylor dari Slipknot, kecuali jika anda menonton videonya.

CANDY – “Human Condition Above Human Opinion”

Nama CANDY tidak memenangkan penghargaan true-in-advertising. Tidak ada yang lengket atau manis tentang mereka. Album baru mereka Heaven Is Here merupakan jeritan setengah jam yang berkelanjutan dan tak henti-hentinya dari perut neraka. Tidak ada kelegaan dari serangan itu, meskipun itu bertekstur melalui pengambilan sampel dan elemen produksi yang bijaksana. Saksikan lagu pembuka “Human Condition Above Human Opinion,” dengan gemuruh elektronik low-end dan radio statis sebelum tom lantai yang dipukul masuk.

Show Me The Body  “Camp Orchestra”

Berapa banyak band hardcore yang anda tahu menggantikan banjo untuk gitar? Namun vokalis Julian Cashwan-Pratt dari Show Me The Body menggunakan instrumen string melalui susunan pedal yang sangat besar. Bassist Harlan Steed juga beroperasi melalui pedalboard yang besar, membuat mereka menjadi ilmuwan sonik dan juga musisi. Para veteran ruang DIY ABC No Rio, Manhattan setara dengan 924 Gilman St., membuat rekaman yang sama konkretnya dengan musik latar mosh pit. Perhatikan banyak sekali elemen yang terombang-ambing dan menenun sendirian melalui “Camp Orchestra,” pembuka yang terinspirasi dari kunjungan Auschwitz untuk album terbaru Show Me the Body, Dog Whistle 2019. Sama seperti trek Ho99o9, ini lebih menyerupai kolase suara yang diedit secara brutal daripada lagu yang kohesif.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here